Alasan Mengapa Pemasaran Movie Blindness Gagal

“Seandainya aku buta” adalah apa yang aku terus pikirkan selama film ini! Tidak, tidak. Tolong, Tuhan di Surga, jangan membuatku buta karena lelucon murahanku yang murah. Saya suka melihat, ini adalah favorit saya sepenuhnya. Tetapi juga, Tuhan di Surga, film ini!

Alasan Mengapa Pemasaran Movie Blindness Gagal

Jadi, Kebutaan terjadi di sebuah kota yang terdapat casino dengan label Joker123 dimana-mana, di sana tinggallah seorang pria yang menyeberang lalu lintas tiba-tiba menemukan bahwa ia buta. Dia pergi ke dokter, tetapi sepertinya tidak ada yang salah dengannya. Dengan sangat cepat, “penyakit” ini menyebar, dan semua orang dipaksa masuk ke karantina yang dijaga militer di rumah sakit jiwa yang dirancang oleh orang yang membangun ruang bawah tanah Saw. Julianne Moore tidak buta, tetapi dia mengatakan bahwa dia buta sehingga dia bisa bersama suaminya Mark Ruffalo. Cukup cepat, ada sampah di mana-mana, dan yang kumaksud adalah kotoran manusia. Puntung juga telanjang. Banyak puntung telanjang! Julianne Moore – yang bisa melihat, tapi ss, ini rahasia! – melakukan yang terbaik untuk membantu semua orang melalui peristiwa traumatis ini, tetapi jelas bahwa hanya ada begitu banyak yang bisa dia lakukan.

Dan kemudian inilah Gael Garcia Bernal yang sangat tampan! Dia menyatakan dirinya Raja Bangsal 3 (cerita panjang) dan dia dan anak buahnya membajak semua makanan. Dia punya pistol. Setiap orang harus memberinya perhiasan mereka jika mereka ingin makan, dan kemudian ketika mereka kehabisan perhiasan mereka harus memberi mereka diperkosa. Akhirnya, Julianne Moore, yang muak dan diperkosa, membunuhnya dengan gunting, dan perang dimulai antara orang-orang buta yang “baik” dan orang-orang buta yang “jahat”. Perang berlangsung sekitar lima menit. Sungguh mengejutkan betapa cepatnya Anda bisa mengakhiri perang dengan membuat ruangan yang penuh dengan orang buta terbakar! Semua orang lari ke luar, hanya untuk menemukan bahwa penjaga sudah pergi (buta mungkin – pasti), dan sekarang semua orang berkeliaran di jalanan. Julianne Moore memimpin geng sampahnya (yang mungkin bisa lolos ke babak playoff musim ini!) Ke rumahnya. Sekarang mereka adalah keluarga! Dan suatu hari, kebutaan itu menghilang secara ajaib. Tamat.

Anda bisa mengatakan Something Is Wrong With Blindness sebelum film bahkan keluar di bioskop. Yaitu, dalam aksi promosi memberikan kacamata hitam pelebaran gratis dengan kata Blindness dicetak pada mereka, dan kemudian meminta penggemar untuk memposting foto diri mereka mengenakan kacamata online. Uh, apa?

Whoops, Blindness, itu adalah kampanye pemasaran Anda. (Serius, Hollywood, keluarkan otak Anda dari mulut dan berpikir tentang hal-hal ini!) Maksud saya, saya memahami kesulitan dalam mencoba membuat perumpamaan eksistensial dystopian menjadi peristiwa besar dalam film, tetapi ini pada dasarnya seperti jika Hollywood mencoba untuk mempromosikan The Road dengan membagikan senjata gratis kepada anak-anak (satu peluru di setiap senjata!) dan meminta semua orang untuk memposting resep daging manusia mereka secara online. Saya kira agak seperti itu kampanye “Kita Semua Memiliki AIDS” untuk Kenneth Cole beberapa tahun yang lalu, tetapi Anda tahu apa bedanya dengan kampanye iklan “Kita Semua Memiliki AIDS”? Tidak ada perbedaan, itu cukup mengecewakan!

Meskipun, film itu tidak hanya mengacaukan kampanye pemasaran, dan saya akan benci untuk menyarankan sebaliknya. Filmnya pasti juga mengacaukan filmnya. Hal tentang perumpamaan eksistensialis dystopian adalah bahwa perumpamaan itu adalah perumpamaan. Jadi, ketika sebuah kota dalam sebuah novel tidak disebutkan namanya, ia memiliki karakteristik kota modern dan mungkin lebih dari sekadar kemiripan dengan kota tempat penulis tinggal, atau apa pun. Ketika sebuah kota tidak disebutkan namanya dalam film itu hanya WEIRD. Adalah satu hal untuk memfilmkan film di Spanyol, atau di mana pun ini difilmkan, tetapi apakah setiap aktor harus memiliki aksen yang jelas terpisah? Dan mengapa Julianne Moore dan Mark Ruffalo tinggal di Spanyol? Anda mulai melihat bagaimana ini berantakan.

Seperti, jika dalam perumpamaan eksistensialis dystopian, setiap orang buta, maka semua orang buta. Kita semua dapat menggunakan Imaginarium dari Dr. Parnassus untuk menggambarkan seperti apa itu. Tetapi ketika ada di film, itu adalah sekelompok orang yang Anda kenal dengan baik tidak buta berpura-pura tersandung di semua tempat. Julianne Moore dan Mark Ruffalo dan bahkan Danny Glover adalah aktor yang sangat berbakat, dan jika Anda membutuhkan tiga orang untuk berpura-pura tersandung dalam masalah manusia selama dua jam, Anda tidak bisa memilih yang lebih baik. Tetapi apakah Anda memerlukan tiga orang untuk berpura-pura tersandung dalam kotoran manusia selama dua jam milik kita? Saya tidak yakin Anda melakukannya!

Belum lagi fakta bahwa di mana pun novel memiliki ruang untuk mengeksplorasi apa dampak emosional dari bencana manusia epik, film ini pada dasarnya memiliki ruang untuk ini:

Jika ada satu hal yang dicintai Hollywood adalah melihat Julianne Moore menangis. Dia memiliki salah satu wajah yang paling menyedihkan dalam permainan, rupanya. Tetapi Anda dapat melihat bagaimana menangis Julianne Moore mungkin kurang dari eksplorasi emosional dari ketangguhan kontrak sosial, dan lebih hanya latihan dalam kesengsaraan. Maksudku, dia menangis dengan sangat baik! Tidak ada yang mengatakan dia tidak pandai menangis. Tetapi jika hanya itu yang terjadi di sini, Saramago bisa saja mengatakan “semua orang menjadi buta dan wanita yang satu ini sangat sadis tentang hal itu,” dan memberikan Hadiah Nobel (NOBEL PRIZE!) Kepada orang lain.

Ini tidak pernah lebih jelas daripada di akhir. Dalam buku itu, kembalinya penglihatan bukanlah akhir yang secara intrinsik bahagia. Dunia telah hancur, sisi gelap umat manusia terungkap, dan akan membutuhkan banyak pekerjaan untuk membangun kembali, Anda tahu, MASYARAKAT, serta membangun kembali kehidupan pribadi yang hancur. Kita dibiarkan di jurang persimpangan yang sangat besar sekarang karena mata kita telah “terbuka”, begitulah. Tidak demikian di film! Di film itu berbunyi seperti Hollywood klasik happy ending. Semua orang bisa melihat lagi. LIMA TINGGI.

Makna apa pun yang dapat diperoleh dari film ini dipaksa untuk diberikan kepada penonton, yang sepenuhnya bertentangan dengan efek buku. Ketika Mark Ruffalo menyarankan bahwa gejala pasien buta yang asli menyerupai sesuatu yang disebut “agnosia,” Julianne Moore bertanya “apakah itu terkait dengan agnostisisme?” OW! KEPALAKU! TOLONG, BERHENTI MENGALAHKAN SAYA MELALUI ITU! *

Yang sedang berkata, ada satu kritik bahwa tidak ada yang bisa melobi terhadap film ini: mereka tidak mengeluarkan biaya pada anggaran omong kosong. Jika Anda khawatir bahwa Hollywood akan menghalangi jalannya film ini untuk mendapatkan masalah manusia di semua tempat yang diperlukan untuk menceritakan kisah ini, Anda salah. Tidak ada skimping pada anggaran prop-shind Blindness.

Sekarang, Blindness bukan film terburuk yang pernah dibuat jika tanpa alasan lain selain itu (omong kosong di mana-mana) secara visual sangat indah. Anda dapat melihat betapa sulitnya mereka bekerja untuk mencerminkan pengalaman kebutaan pandemi ini sambil tetap ditonton, dan banyak gambar yang menawan. Kecuali yang ini, ketika semua orang keluar menari di tengah hujan:

Apa ini iklan eksistensialis Zima yang dystopian? Video Macy Grey? Sebenarnya, agar adil, adegan itu konyol (walaupun sedikit kurang konyol dari adegan itu beberapa menit kemudian ketika Julianne Moore dan beberapa teman mandi hujan deras di atap) tapi itu masih terlihat bagus.

Dan jika ada satu hal yang penting tentang perumpamaan eksistensialis dystopian adalah bahwa mereka terlihat baik.

Hai Kebutaan, berapa jari yang saya angkat?

Mengerti? Kebutaan, apakah Anda mengerti?

* Bukan tidak mungkin bahwa baris tentang agnosia-agnostisisme ini ada di dalam buku, saya tidak ingat, sudah lama saya membacanya, tetapi saya masih yakin bahwa buku itu lebih halus daripada film ini. kekuatan pakan.