Review Film Blindness (2008)

Semenjak ditayangkan perdana di Cannes tahun ini, film Fernando Meirelles sudah diterima dengan dingin oleh banyak kritikus, dengan alasan dia mengayuh pedal atau membikin bahan-bahan sumbernya terbuang: novel 1995 oleh juara Nobel Portugis José Saramago seputar wabah kebutaan yang menular. di sebuah kota modern yang tak diceritakan namanya, yang otoritasnya meninggalkan orang buta untuk menjaga diri mereka sendiri di sebuah kamp karantina yang turun ke dalam kekacauan dan neraka.

Aku tak sependapat dengan para pencela. Bagi aku, Meirelles, bersama dengan penulis skenario Don McKellar dan sinematografer Cesar Charlone, sudah mewujudkan film yang elegan, mencekam, dan luar lazim secara visual. Ini merespons catatan novel seputar akhir zaman dan distopia, dan pengungkapannya seputar gurun spiritual di dalam kota modern, tapi juga dengan kualitas yang tak sebagus situs judi slot online bertahan dari dongeng, paradoks dan malah khayalan. Aku bertanya-tanya apakah penyesuaian diri ini tak juga mengimpor rasa sekuel coda-aneh Saramago, Seeing, yang didirikan di kota yang sama cuma empat tahun kemudian, selama pemilihan nasional di mana mayoritas pemilih kota secara spontan memberikan bunyi kosong, wabah virus seputar kebutaan konstitusional yang mau yang memungkinkan pemerintahnya yang membatu untuk memperhatikan kerapuhan otoritas demokratis, dan yang mereka tanggapi, sekali lagi, dengan karantina – menutup kota. (Eksistensi sekuel ini dapat dibilang merusak dinginnya ujung terbuka dari yang autentik, sedangkan akhir dari Mengamati barangkali menerangkan ketika-ketika akhir yang bermakna ganda dari Blindness sebagai semacam ramalan.)

Musibah itu diawali dengan seorang pengusaha Jepang yang ketakutan (Yusuke Iseya) yang menjadi buta pada kemudi kendaraan beroda empat mewahnya, cuma memperhatikan warna putih susu, dan menyerahkan kondisinya terhadap pencuri oportunis (Don McKellar) yang berpura-pura membantunya; pengusaha itu dibawa oleh istrinya ke seorang dokter mata (Mark Ruffalo) yang juga merawat seorang pelacur kelas tinggi (Alice Braga) yang tanpa sadar menyerahkan wabah menyeramkan itu terhadap bartender (Gael García Bernal) di hotel daerah dia memperdagangkan barang dagangannya. – dan begitulah seterusnya.

Seluruh orang ini, dalam rantai kasual non-kontak manusia ini, diberi arahan seperti hewan yang ketakutan ke dalam kamp kebutaan yang kumal dan jahat: mereka tak tahu atau tak peduli dengan siapa mereka berhadapan di kota yang penuh kegaduhan, tapi kini urutan ketidakpedulian ini yakni berubah menjadi koreografi siksa yang sungguh-sungguh penting. Fakta kuncinya yakni bahwa seorang narapidana, istri dokter, yang diperankan oleh Julianne Moore, bisa secara membisu-membisu memperhatikan; ia sendiri yang semestinya menanggung bobot melihat alangkah mengerikannya dunia ini dapat menjadi.

Dunia kamp kebutaan yakni mimpi buruk yang tidak terpikirkan, tapi untuk seluruh kengerian dan keputusasaannya, itu tak dialamatkan pada kita dengan tusukan realis yang persis sama seperti, katakanlah, Children of Men Alfonso Cuarón. Seperti dalam buku ini, tak ada karakter yang diceritakan dan sekali-sekali sulih bunyi sulih bunyi dan komik menampakkan bahwa cara kerjanya semestinya direspons dengan serius, tapi entah bagaimana tak sepenuhnya secara harfiah. Dikala aku pertama kali memperhatikan ini, itu mengingatkan aku pada film zombie George Romero dan drama komedi Peter Shaffer Black; pada pandangan kedua, yang terakhir ini, kwalitas abstrak mendominasi, sedangkan dengan rona yang lebih gelap: kebutaan putih sebagai tragedi hitam. Bioskop yakni media visual, sehingga tak ada versi film Kebutaan yang bisa sepenuhnya mereproduksi kepongahan sastra yang terkubur dari pembaca “buta” yang semestinya membayangkan apa yang dijelaskan oleh narator, tapi film ini yakni penyesuaian diri yang cerdas, dibangun dengan kuat, dan sungguh-sungguh percaya diri.

Plot Blindness

Plot BlindnessKisah Kebutaan dimulai pada suatu pagi di kota yang tidak disebutkan pekerjaan selama lalu lintas jam sibuk. Ketika lampu lalu lintas juru, diangkat profesional muda Jepang (Yusuke Iseya) tiba-tiba menjadi kebutaan tanpa pihak yang jelas dan menghalangi semua lalu lintas di belakang mobilnya. Dengan klakson klakson dari pengemudi frustrasi lainnya yang menyebabkan keributan, lelaki Jepang itu didekati oleh beberapa orang yang khawatir, salah satunya (Don McKellar) menawarkan untuk mengantarnya pulang. Ketika mereka melanjutkan sajak, lelaki kebutaan itu menggambarkan kesengsaraannya yang tiba-tiba: hamparan putih yang menyilaukan, seolah-olah dia sedang “berenang dalam susu.” Akhirnya mereka tiba di apartemen kelas atas pria Jepang itu, tetapi begitu dia meyakinkan penyelamatnya bahwa dia akan baik-baik saja menunggu istrinya pulang, “penyelamat” itu pergi dengan kunci mobil dan mencuri kendaraan.

Setelah tiba di rumah malam itu dan terangkai kebutaan suaminya, istri pria Jepang (Yoshino Kimura) membawanya ke pengampu spesialis mata lokal (Mark Ruffalo) yang, setelah menguji mata pria itu dapat mengidentifikasi tidak ada yang salah dengan penglihatannya dan merekomendasikan evaluasi lebih lanjut di rumah Sakit. Di antara pasien pengampu adalah diangkat lelaki tua dengan penutup mata hitam (Danny Glover), diangkat wanita dengan kacamata hitam (Alice Braga), dan diangkat anak laki-laki (Mitchell Nye). Malam itu juga, pencuri mobil itu juga kebutaan, meninggalkan mobil pria Jepang itu ketika dia berlari di jalan.

Saat makan malam bersama istri tercintanya (Julianne Moore), dokter membahas kasus aneh kebutaan tiba-tiba yang menimpa pria Jepang itu. Di tempat lain di kota itu, wanita berkacamata hitam – yang disebut sebagai gadis panggilan – menjadi korban ketiga dari kebutaan aneh setelah membuat janji dengan seorang john di sebuah hotel mewah. Keesokan harinya, dokter bangun untuk menyadari bahwa dia juga menjadi buta, yang semakin membuatnya panik karena dia mungkin telah menginfeksi istrinya pada gilirannya, tetapi dia menolak usahanya untuk menjaga jarak dan berjanji dia akan aman . Di berbagai lokasi di sekitar kota, beberapa warga lainnya menjadi buta, menyebabkan kepanikan yang meluas, dan pemerintah menyelenggarakan karantina untuk orang buta di rumah sakit jiwa setempat. Ketika kru Hazmat datang untuk menjemput dokter, istrinya naik ke van bersamanya, berbohong bahwa dia juga menjadi buta untuk menemaninya ke pengasingan.

 

Di rumah sakit jiwa, dokter dan istrinya pertama kali tiba dan keduanya setuju bahwa mereka akan merahasiakan penglihatannya. Beberapa lainnya tiba: wanita berkacamata gelap, pasangan Jepang, pencuri mobil, dan bocah laki-laki. Pada awalnya perkelahian terjadi antara pria Jepang dan pria yang mencuri mobilnya, tetapi dokter menarik mereka terpisah dan secara efektif mengasumsikan kepemimpinan bangsal. Pria Jepang itu kemudian bersatu kembali dengan istrinya, yang menjadi katatonik akibat kecacatannya yang tiba-tiba. Kemudian istri dokter – yang terus tetap terlihat – bertemu lelaki tua dengan penutup mata, yang menggambarkan kondisi dunia di luar. Kebutaan tiba-tiba, yang hanya dikenal sebagai “Penyakit Putih”, sekarang bersifat internasional, dengan ratusan kasus dilaporkan setiap hari. Putus asa pada titik ini, pemerintah totaliter mengambil langkah-langkah yang semakin kejam untuk mencoba menghentikan epidemi.

 

Pada waktunya, karena semakin banyak orang tunanetra dijejalkan ke penjara janin, kepadatan dan kurangnya dukungan dari luar menyebabkan kebersihan dan kondisi kehidupan menurun secara mengerikan dalam waktu singkat. Segera, dinding dan lantainya dipenuhi kotoran dan kotoran manusia. Kecemasan akan ketersediaan makanan, yang disebabkan oleh pengiriman yang tidak teratur, merusak moral di dalamnya. Kurangnya organisasi mencegah tunanetra untuk saling mendistribusikan makanan secara adil. Para prajurit yang menjaga suaka menjadi semakin bermusuhan. Pemerintah menolak untuk mengizinkan obat-obatan dasar, sehingga infeksi sederhana menjadi mematikan. Selama satu muatan narapidana baru, seorang pria mengembara terlalu jauh dari kelompok dan dibunuh oleh tentara, bersama dengan dua orang lainnya yang terperangkap dalam baku tembak. Sekop dilemparkan ke dinding untuk mayat dikuburkan oleh orang buta.

 

Kondisi kehidupan semakin memburuk ketika sekelompok pria bersenjata, dipimpin oleh mantan bartender yang menyatakan dirinya Raja Bangsal 3 (Gael García Bernal), mendapatkan kendali atas pengiriman makanan yang jarang. Ransum didistribusikan hanya dengan imbalan barang-barang berharga, semata-mata sebagai penghinaan. Dengan prospek kelaparan dan keputusasaan karena tidak dapat mengurus dirinya sendiri, dokter beralih ke wanita dengan kacamata hitam di saat-saat kelemahan sejati, dan mereka berhubungan seks. Keduanya menyesal sesudahnya dan bahkan lebih ketika mereka mendengar istri dokter berbicara mengetahui mereka tidak sendirian dan bahwa dia telah menyaksikan sebagian besar kencan mereka. Meskipun istri dokter tidak benar-benar mempercayai suaminya lagi, dia masih tetap membantu dan pada akhirnya dia memaafkan perempuan dan suaminya. Hari berikutnya, Raja Bangsal 3 menuntut wanita untuk ditukar dengan makanan. Satu demi satu, para wanita nekat itu rela menjadi pekerja seks

 

Sumber : IMDb