Ulasan ‘Joker’: Are You Kidding Me?

Ulasan ‘Joker’ Are You Kidding Me

Kisah asal penjahat super mandiri Todd Phillips, Joker, tiba di bioskop Nova88 di tengah begitu banyak kontroversi dan kekhawatiran tentang potensi kekerasan peniru sehingga perdebatan tersebut sebagian besar telah membanjiri film itu sendiri. Sangat menarik untuk menyaksikan diskusi seputar film bergeser dari “Apakah kita benar-benar membutuhkan cerita Joker lain segera setelah Suicide Squad?” menjadi “Apakah Joker penuh dengan ide berbahaya yang akan memacu penggemarnya yang terburuk untuk membunuh?” Kekhawatiran awal seputar Joker menganggap film tersebut tidak perlu, dampaknya dapat diabaikan. Pertanyaan-pertanyaan saat ini menganggapnya terlalu penting, seolah-olah hal itu mungkin memicu anarki besar-besaran hanya dengan yang ada.

Seperti biasa dalam kasus di mana orang melompat ke ekstrem, kebenaran ada di tengah-tengah. Joker mungkin membuat beberapa orang yang merasa terpinggirkan merasa lebih terlihat dan lebih kuat, dan mereka mungkin bertindak sebagai tanggapan. Ada beberapa pesan jelek dan mementingkan diri sendiri dalam film tersebut, yang secara tidak selaras bertujuan untuk menciptakan simpati bagi musuh terburuk Batman dan salah satu pembunuh massal dan arsitek kekejaman DC Comics yang paling terkenal. Tapi suka atau tidak suka, film ini memang memutar fantasi yang menggoda tentang penganiayaan dan kelegaan, merangkul nihilisme sebagai sarana pelarian total dari dunia yang mengerikan.

Ini adalah fantasi yang mengasihani diri sendiri, tentunya. Phillips dan rekan penulis Scott Silver mengikuti jejak drama Joel Schumacher tahun 1993 Falling Down dalam menggambarkan dunia sebagai tempat yang sangat gelap dan tidak peduli, sebuah karnaval yang hampir lucu dan lucu di mana protagonis tidak dapat menemukan sedikit pun kenyamanan atau kelegaan. Dalam pertunjukan yang benar-benar mendalam yang dilihat sebagai magnet perhatian musim penghargaan yang dijamin, Joaquin Phoenix berperan sebagai Arthur Fleck, seorang badut sewaan paruh waktu yang bekerja untuk agensi bakat kumuh yang penuh dengan orang aneh yang berlebihan. Arthur sakit jiwa dan menjalani pengobatan dan terapi yang diperintahkan pengadilan, yang tidak menawarkan kenyamanan atau menunjukkan kepedulian. Dia mengabdi kepada ibunya yang sakit Penny (Frances Conroy), yang mendorongnya untuk melihat dirinya sendiri sebagai cahaya gembira di dunia, membawa tawa kepada orang-orang.

Masalahnya adalah dia tidak terlalu lucu. Dia sangat canggung, tipe orang yang gelisah, ketidakmampuan sosial yang dihindari orang di depan umum karena perilakunya yang tidak menentu terasa seperti itu bisa berubah berbahaya – atau setidaknya tidak nyaman bagi mereka. Mudah bagi pemirsa untuk berempati dengan keinginannya untuk dicintai, tanpa harus mencintainya. Ketika dia mengatakan dia merasa tidak terlihat, jelas alasannya: dia adalah tipe orang yang orang-orang berpaling dari jalan, karena sikap apatis atau ketidaknyamanan aktif.

Ketegangan antara simpati dan jijik adalah salah satu hal paling jujur ​​tentang Joker, yang sebagian besar berusaha membuat dunia menjadi buruk. Saat bekerja sebagai pembuat tanda, Arthur secara acak dipukuli oleh segelintir anak, yang mencuri tanda itu dan kemudian mematahkannya di atas kepalanya. Bosnya tidak hanya tidak percaya ceritanya, dia meminta Arthur untuk membayar tanda yang hilang itu. Ironi dan ketidakadilan yang dramatis muncul di sepanjang film, sampai jelas bahwa Arthur tidak paranoid, dunia benar-benar ingin menangkapnya. Dan kemudian dia melakukan tindakan kekerasan yang tidak bisa dibatalkan.

Untuk sebagian besar waktu kerjanya, Joker adalah film yang secara sadar jelek, secara visual dan emosional. Arthur mulai dengan hampir tidak ada apa-apa, dan kehilangan semuanya secara bertahap, dengan cara yang dirancang untuk menyakiti penonton yang berempati. Phillips dan sinematografer Lawrence Sher (yang juga DP untuk ketiga film Phillips ‘Hangover) memberikan film tersebut tampilan yang memuakkan, grunge, underlit, seperti David Fincher, terutama di rumah Arthur yang kumuh. Segala sesuatu tentang mendongeng – skor yang tidak menyenangkan dan meledak; kegelapan yang pekat; desain suara invasif – dirancang untuk menindas, dan untuk mendorong penonton ke sudut pandang Arthur sebagai korban utama dari semua penindasan. Betapa mengerikannya keberadaan Arthur yang menghipnotis, sama seperti penampilan Phoenix yang menghipnotis saat ia berputar dari harapan yang rapuh menjadi tindakan penghancuran yang semakin besar dan percaya diri.

Dan kemudian dia lolos dari semuanya, dengan belajar untuk tidak peduli – bukan tentang bagaimana atau apakah orang lain melihatnya, tidak tentang apakah dia menyakiti atau menakut-nakuti atau membunuh mereka, tidak tentang apakah manifesto tindakan terakhirnya masuk akal. Bagian penting dari kisah Arthur – dan penyebab begitu banyaknya kekhawatiran di sekitar Joker – adalah bahwa ketika dia merangkul impulsnya yang paling nihilistik dan merusak, dia tiba-tiba mendapatkan pujian dan perhatian yang kurang dari dirinya. Itu mungkin tidak sepenuhnya memotivasi dia, tetapi itu dimaksudkan sebagai pesan untuk segmen penonton yang paling dekat dengan Arthur, mereka yang merasa paling tidak terlihat dan tidak dicintai: banyak orang setuju dengan Anda bahwa dunia ini tidak adil dan jelek, dan jika Anda melakukan sesuatu tentang itu, mereka mendukung permainan Anda.

Ulasan Film Joker (2020)

Ulasan Film joker (2020)

Seperti Falling Down – dan Pengemudi Taksi Martin Scorsese, yang ditiru dan direferensikan secara terbuka oleh Phillips – Joker menyarankan bahwa ketika tokoh terkemuka kehilangan akal sehatnya, itu adalah reaksi yang wajar dan wajar terhadap dunia yang sama gilanya. Penonton yang belum cenderung melihat kemanusiaan sebagai cesspit yang mendidih mungkin tidak beresonansi dengan tingkat sinisme tersebut. Tetapi bagi pemirsa yang merasa dilecehkan dan diabaikan seperti Arthur Fleck, atau bahkan yang menyimpan kebencian yang lebih kecil dan lebih rasional tentang masyarakat, Joker adalah provokasi dan janji yang disengaja dan disesuaikan: Anda tidak sendiri, orang yang Anda benci benar-benar mengerikan , dan tidak masalah untuk bertindak melawan mereka dengan cara apa pun yang Anda inginkan.

Phillips telah menjelaskan bahwa dia tidak percaya Joker adalah sesuatu yang sekecil dan dapat diabaikan seperti film buku komik belaka. Tapi sementara filmnya lebih suram dan lebih mengerikan daripada apa pun di Marvel Cinematic Universe, itu menawarkan fantasi sejelas perjalanan kekuatan pemenuhan keinginan superhero: fantasi menjadi pahlawan bagi sebagian, beralih dari ketidakberdayaan ke kekuasaan, ditakuti dan dicintai pada saat yang sama. Phillips menyampaikan pesan itu dengan cara memberi selamat pada diri sendiri, sebagian besar dengan mengatur film di dunia di mana Arthur tidak punya pilihan selain kekerasan, dan tidak ada jalan keluar selain kegilaan. Dia digambarkan sebagai semacam pengungkap kebenaran yang kelam karena dia mengetahui bahwa dunia adalah lelucon dan tidak ada yang penting.

Itu pandangan yang cukup remaja, yang dianut Phillips dalam semangat kompleks penganiayaan yang sama yang baru-baru ini membuatnya mengeluh bahwa dia harus membuat Joker karena dunia sekarang terlalu sensitif dan terbangun untuk merek sebelumnya dari komedi yang merusak. Tapi Joker mungkin tidak akan menimbulkan kepedulian sosial jika itu bukan film yang secara teknis menarik, jika momen-momen terakhirnya tidak terlalu besar dan menggembirakan dan sengaja gila.

Karena Joker memang bermain – tidak hanya untuk pemirsa yang paling kejam, pemarah, dan tertekan – tetapi juga untuk hati seluruh penonton yang paling gelap. Ini menunjukkan seseorang menderita ketika dia membiarkan masyarakat mengikuti jalannya, dan dibebaskan ketika dia sesuai dengan masyarakat. Itu menunjukkan dia menangis sendirian ketika dia bermain sesuai aturan, dan menari liar di depan umum ketika dia memutuskan untuk melanggar aturan itu. Ceritanya menyakiti dan menyakitinya, tetapi pada akhirnya Phillips menyarankan bahwa semua yang dia lalui diperlukan untuk memberinya kekuatan dan pengakuan yang pantas dia dapatkan. Itu adalah fantasi yang menggoda, dibuat dengan keyakinan penuh.

Info Lainnya : 4 Situs Nonton Film Terbaru Pengganti Indoxxi Sub Indo

Banyak kritikus dan penonton awal menanggapi Joker dengan kebencian, karena fantasi itu begitu egois dan solipsistik. Dengan menganggap dunia tidak seimbang, sangat jahat, Phillips memungkinkan impuls pemirsanya yang paling buruk dan paling merusak. “Aku hanya tidak ingin merasa begitu buruk lagi,” kata Arthur dengan sedih pada satu titik. Dia jenis penjahat yang bisa diterima, tidak berbahaya dan sedih – bukan orang biasa, tapi avatar penonton untuk tertindas. Dan kemudian dia mencontohkan cara untuk tidak berbahaya lagi. Itu belum tentu membuat Joker menjadi ajakan bertindak, atau ajakan untuk melakukan kekerasan dalam kehidupan nyata. Tapi itu memang mewakili bentuk undangan yang mengerikan – bukan hanya panggilan untuk bersimpati dengan iblis, tapi pembenaran penuh untuk neraka yang dia ciptakan.